Tiga Karya Budaya Kaltara Jadi Warisan Budaya

Nunukan – Tiga karya budaya Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) ditetapkan menjadi Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia pada 2017 oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI.

Berkaitan dengan keberhasilan itu, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Kaltara, Sigit Muryono melalui siaran pers Humas Pemprov Kaltara, Sabtu, menyatakan daerahnya mengajukan sembilan karya budaya namun tiga karya yg lolos mendapatkan sertifikat.

Ketiga karya budaya tersebut adalah prosesi upacara adat Suku Tidung penurunan Padaw Tuju Dulung di Kota Tarakan, alat musik Suku Dayak Kenyah Jatung Utang dari Desa Metun Sajau Kabupaten Bulungan, dan Tari Lalatip dari Kabupaten Malinau.

Sedangkan enam karya budaya yg tak lolos merupakan baju adat inter kesuma Suku Bulungan, upacara adat Lakin Ayau, upacara adat Antiopo, tarian esebebelen, pengobatan arangsiangan, dan upacara adat Biduk Bebandung.

Keenam karya tersebut dinyatakan tak lolos akibat kurang kajian akademik dari para pelaku seni, sehingga mulai diajukan kembali pada 2018. “Insya Allah diajukan lagi tahun 2018,” ujar Sigit Muryono.

Ia menyatakan, semakin meningkat pengakuan warisan budaya asli yg ada di Provinsi Kaltara tentu banyak memberikan dampak di antaranya menjadi kebanggaan.

Manfaat kedua adalah semakin dikenal oleh wisatawan lokal maupun mancanegara bagi berkunjung di daerah itu.

Sigit Muryono mengharapkan, ke depannya semakin membaik dari aspek kualitas dan kuantitasnya.

(T.KR-MRN/B014)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Sumber: http://www.antaranews.com

Post Author: admin