Presiden Prancis Undang PM Irak Bahas Referendum Kurdi

Paris – Presiden Prancis Emmanuel Macron mengundang Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi buat mengunjungi negerinya pada 5 Oktober guna membahas referendum kemerdekaan Kurdi, menawarkan bantuan Prancis buat meredakan ketegangan terkait pemungutan suara itu.

Dalam sebuah pernyataan, kantor kepresidenan menyatakan Prancis ingin “membantu Irak mencegah terjadinya ketegangan” setelah pemungutan suara referendum kemerdekaan yg menimbulkan perpecahan pada Senin menyaksikan mayoritas Kurdi Irak mendukung suksesi.

“Emmanuel Macron menekankan pentingnya menjaga kesatuan dan integritas Irak dengan tetap mengakui hak-hak warga Kurdi. Setiap eskalasi harus dihindari,” kata kantor kepresidenan dalam pernyataannya pada Jumat malam waktu Paris.

“Dihadapkan dengan prioritas memerangi Daesh (ISIS) dan stabilisasi Irak, warga Irak harus tetap bersatu,” kata pernyataan kantor kepresidenan Prancis yg dikutip kantor berita AFP.

Pemungutan suara kemerdekaan Kurdi tak mengikat, namun membawa ketegangan di negara dan kawasan.

Pemerintah Irak merespons pemungutan suara itu dengan menetapkan hubungan udara segera Kurdistan dengan dunia luar, mengisolasi sebagian wilayah utaranya.

Turki dan Iran, yg juga memiliki minoritas Kurdi, mengecam referendum itu, sementara Amerika Serikat menyebutnya sebagai tindakan “sepihak” dan kurang legitimasi.(mr)

Editor: Maryati

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Sumber: http://www.antaranews.com

Post Author: admin