Adisoemarmo, Perintis Sekolah Telegrafis Yang Gugur Menembus Blokade Belanda

– Di dunia dirgantara, Adisoemarmo lebih dikenal sebagai nama bandar udara di Solo, Jawa Tengah. Namun, tak banyak yg tahu bahwa Adisoemarmo yaitu sosok utama figur utama dalam sejarah Angkatan Udara yg hari ini memperingati HUT ke-72.

Bahkan, Kapten Udara Anumerta Adisoemarmo Wiryokusumo yaitu salah satu sosok terbaik dalam sejarah Angkatan Udara Republik Indonesia.

Adisoemarmo dilahirkan di Blora pada 31 Oktober 1921. Dia mengawali masa sekolahnya dari Europeesche Lagere School (ELS), yakni sekolah dasar pada era kolonial Hindia Belanda. Sekolah ini yaitu sekolah bagi keturunan peranakan Eropa, keturunan Timur dan bumiputra.

Lalu ia menempuh pendidikan menengahnya di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO) di Semarang, Jawa Tengah dan melanjutkan sekolahnya di MHS, Yogyakarta.

Sekolah telegrafis

Dalam buku Peristiwa Heroik 29 Juli 1947, dijelaskan bahwa kiprah Adisoemarmo dalam kegiatan milter berawal saat dirinya masuk dalam korps penerbang sukarela, bernama Vrijwillig Vliegers Corps (VVC) di Yogyakarta. Di sana, ia ikut dalam rangka kegiatan milisi menghadapi Perang Dunia II.

Pada masa saat Jepang berhasil mengusir Belanda, Adisoemarmo bermukim di Australia dan bekerja sebagai anggota flight radio operator dari Netherlands East Indies Air Force.

Namun, karena nasionalisme yg tinggi, ia kembali pulang ke Indonesia, setelah negeri ini menggapai kemerdekaannya.

(Baca juga: Marsekal Muda Agustinus Adisutjipto, Penerbang Langka Pemrakarsa Sekolah Penerbangan)

Adisoemarmo menetapkan bagi bergabung dengan badan perjuangan yg ada ketika itu. Ia masuk di dalam Angkatan Udara RI dengan pangkat opsir muda udara 1.

Pada masa tugasnya di AU, ia diinstruksikan pimpinan AU Tentara Rakyat Indonesia, Komodor Udara S Suryadarma, bagi membentuk sekolah radio telegrafis udara setelah Pangkalan Udara Bugis diserahkan dari Panglima Divisi VII kepada TRI AU.

Sekolah telegrafisnya dibuka pada awal tahun 1946. Peningkatan sekolah ini diikuti penyusunan dan penyempurnaan lawatan perhubungan AU RI.

Di sisi lain, ia juga merealisasikan terbentuknya sekolah radio telegrafis di Pangkalan Udara Maguwo, Yogyakarta. Upaya ini mendapat dukungan dari Inspektorat Genie Angkatan Darat dan mantan siswa Sekolah Radio Telegrafis Udara Malang.

Sekolah itu dibuka pada 3 Maret 1947. Namun, sekitar empat bulan lebih beroperasi, sekolah ini ditutup pada 21 Juli 1947 akibat meletusnya Perang Kemerdekaan I.

(Baca juga: Angkatan Udara Republik Indonesia, 72 Tahun Silam Hingga Kini…)

 

Kualifikasi langka

Adisoemarmo yaitu anggota AU yg memiliki kualifikasi flight radio operator yg dianggap langka pada waktu itu.

Pengabdiannya tidak mampu dipisahkan dari radio PHB AURI (Perhubungan AURI), mengingat ia menjadi salah satu perintis dan pelopor sekolah radio telegrafis udara AU.

Dalam karier selanjutnya, ia pernah ditugaskan Kepala Satuan Angkatan Udara sebagai radio operator pesawat tipe Dakota VT-CLA yg mulai dibeli AU.

Gugur di usia muda

Meski memiliki keahlian radio, bukan berarti Adisoemarmo tidak ikut berjuang di udara. Dengan memakai pesawat Dakota VT-CLA, ia ikut terbang ke luar negeri dalam rangka penerbangan penyelundupan kurir dan pengangkutan dari dan ke Indonesia dengan menembus blokade Belanda.

Hal itu dilakukannya demi mendukung perjuangan Indonesia mempertahankan kemerdekaan.

(Baca juga: Kisah Karbol, Si Dosen Terbang, Profesor Kedokteran, hingga “Tukang” Radio)

Kariernya di AU begitu singkat. Pada umur 26 tahun, Adisoemarmo gugur bersama dengan dua tokoh TNI AU lainnya, merupakan Komodor Udara Adisutjipto dan Komodor Udara Prof Dr Abdurrachman Saleh yg menjalankan tugas kemanusiaan pada 29 juli 1947.

Pada waktu itu, dua pesawat tipe P-40 Kitty Hawk Belanda mengejar dan tanpa peringatan menembak pesawat Dakota VT-CLA dengan senapan mesin. Tembakan itu mengenai mesin sebelah kiri dan membuat daya pesawat menjadi menurun drastis hingga terjatuh.

Belanda sudah menembak jatuh Dakota VT-CLA yg membawa obat-obatan buat kepentingan perjuangan. Peristiwa ini membuat kebahagiaan dan kegembiraan para anggota AU, seketika berubah menjadi rasa duka yg mendalam.

Berdasarkan buku PHB AURI Jaringan Komunikasi Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia, Adisoemarmo sudah dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kusuma Negara (Semaki) Yogyakarta. Makam itu terletak di sebelah timur makam Jenderal Sudirman pada deretan kedua dengan nomor registrasi B-172. 

TNI AU mengabadikan namanya menjadi nama pangkalan udara di Surakarta yg sebelumnya bernama Pangkalan Udara Panasan melalui Surat Keputusan KSAU nomor Skep/07/VII/1977 pada tanggal 25 Juli 1977.

TV Pada 9 April, TNI AU merayakan hari ulang tahun ke-72.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display(‘div-gpt-ad-974648810682144181-4112’); });

Sumber: http://nasional.kompas.com

Post Author: admin