Hukuman Tiga “Justice Collaborator” Diperberat, Apa Kata KPK?

JAKARTA,  — Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Saut Situmorang menegaskan, tiga justice collaborator (JC) yg hukumannya diperberat setelah melakukan banding tidak mulai memengaruhi KPK.

Adapun tiga JC yg hukumannya diperberat adalah Andi Narogong oleh Pengadilan Tinggi DKI Jakarta dan dua mantan pejabat Kementerian Dalam Negeri, Irman dan Sugiharto, oleh Mahkamah Agung.

“Kalau mau bicara soal efek jera dan korupsi langsung berhenti, ya, kan banyak cara. Kami enggak boleh absen,” ujar Saut di gedung KPK, Jakarta, Jumat (20/4/2018).

Baca juga: Tak Semua Hakim Sepandangan dengan KPK soal “Justice Collaborator”

Saut mengatakan, KPK menghormati putusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta dan Mahkamah Agung. KPK tidak dapat melakukan intervensi terhadap putusan hakim.

“Ya yg jadi masalah, KPK enggak mampu mencampuri itu dan kami harus menghargai putusan. Tugas KPK membawa orang ke pengadilan, biar itu jadi wacana publik,” katanya.

Menurut Saut, pimpinan KPK mulai terlebih lalu menunggu sikap jaksa KPK dalam menyikapi putusan-putusan tersebut.

“Jika nanti teman-teman jaksa melihat apakah itu perlu ditinjau atau cukup, nanti kita diskusikan dengan pimpinan,” ujar Saut.

Sebelumnya diberitakan, Pengadilan Tinggi DKI Jakarta memperberat hukuman terhadap Andi Narogong.

Baca juga: Hakim Anggap Andi Narogong Pelaku Utama dan Persoalkan Status “Justice Collaborator”

Terdakwa dalam masalah korupsi pengadaan e-KTP itu dinaikkan hukumannya dari 8 tahun menjadi 11 tahun penjara.

Dalam salah satu pertimbangan, hakim tinggi mempersoalkan status justice collaborator yg disematkan kepada Andi. Menurut hakim tinggi, Andi adalah pelaku penting dalam masalah yg melibatkannya.

Sementara itu, Mahkamah Agung memperberat hukuman terhadap dua mantan pejabat Kementerian Dalam Negeri, Irman dan Sugiharto.

Baca juga: KPK Akan Jawab Permintaan “Justice Collaborator” Novanto di Pengadilan

Kedua terdakwa dalam masalah pengadaan e-KTP itu divonis masing-masing 15 tahun penjara.

“Kedua terdakwa hukumannya sama-sama diperberat menjadi 15 tahun,” ujar Juru Bicara Mahkamah Agung Suhadi ketika dihubungi, Kamis (19/4/2018).

Vonis kasasi itu diputus tiga Hakim Agung, yakni Artidjo Alkostar, MS Lumme, dan Abdul Latif, Rabu (18/4/2018).

googletag.cmd.push(function() { googletag.display(‘div-gpt-ad-974648810682144181-4112’); });

TV Jaksa menolak permintaan mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto buat menjadi justice collaborator.

Sumber: http://nasional.kompas.com

Post Author: admin