Polisi Surabaya Ringkus Komplotan Maling Mall

Surabaya – Kepolisian Sektor (Polsek) Gayungan Surabaya meringkus komplotan maling yg selama ini beroperasi di berbagai mall atau pusat perbelanjaan di beberapa kota besar wilayah Indonesia.

“Kami menangkap 10 pelaku dalam jaringan komplotan ini,” ujar Kepala Polsek Gayungan Surabaya Komisaris Polisi A Lukito dalam jumpa pers di Surabaya, Jumat.

Sepuluh pelaku yg diringkus dalam komplotan ini berasal dari berbagai kota. Masing-masing berinisial ES (31), warga Kampug Pangkalan Kalideres Jakarta, Sus (31), warga Cempaka Mejenang Cilacap, Fah (34), warga Halmahera Maluku, dan As (29), warga Desa Ngidiko Galela Barat Maluku.

Selain itu terdapat enam pelaku lainnya, merupakan dan EF (32), SR (30), Bah (34), Nur (35), Hus (24), dan MDG (18), yg semuanya berasal dari Kalideres, Tangerang.

“Empat pelaku dalam komplotan ini di antaranya kalian tangkap ketika beraksi di Mall City of Tomorrow atau Cito Jalan Ahmad Yani Surabaya pada 25 September lalu,” ujarnya.

Modusnya, Lukito menjelaskan, para pelaku pura-pura membeli.

“Namun sebenarnya mereka melakukan pencurian, di antaranya celana merek The Executive sebanyak tujuh potong. Caranya, seorang pelaku memasukkan barang ke dalam badan yg dibantu oleh pelaku lainnya menutupi atau menghalang-halangi dari pengawasan penjaga toko,” ucap Lukito menerangkan.

Aksi tersebut terekam kamera “Closed Circuit Television” (CCTV) di Pos Kemanaan Mall Cito, yg oleh petugas kemananan setempat kemudian dilaporkan ke Polsek Gayungan Surabaya.

“Kami langsung mendatangi tempat kejadian kasus dan mengamankan pelaku beserta barang buktinya,” ujarnya.

Dari hasil pengembangan penyelidikan terhadap empat pelaku yg diamankan di Mall Cito itu polisi mendapat keterangan terdapat enam anggota komplotan yang lain yg menginap di kawasan Sedati, Sidoarjo.

“Kami gerebek penginapan itu pada 26 September, sehingga total pelaku dalam sindikat komplotan ini yg kalian amankan berjumlah 10 orang,” katanya.

Keterangan sementara yg dihimpun polisi, komplotan ini mengaku sudah melakukan pencurian di sejumlah pusat perbelanjaan di berbagai kota besar.

Lukito memaparkan, selain di Mall Cito Surabaya, komplotan ini mengaku pernah beraksi di MALL ITC Surabaya, Matahari Bandung, Matahari Bogor, Matahari Jakarta Pusat dan pusat perbelanjaan di Tangerang,” ujarnya.

Para pelaku, lanjut Lukito, dikenai Pasal 363 KUHP tentang Pencurian dengan Pemberatan. “Sementara semua pelaku kalian tahan di Polsek Gayungan buat penyelidikan lebih lanjut,” ujarnya.

(T.KR-SAS/I007)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Sumber: http://www.antaranews.com

Post Author: admin