Seminggu Sebelum Pejabat PUPR Ditangkap, Menteri Basuki Ingatkan Sedang Diawasi KPK

JAKARTA, – Direktur Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Agus Ahyar mengatakan, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono pernah mengingatkan jajarannya bagi berhati-hati karena sedang diawasi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Hal itu dikatakan Ahyar ketika bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (8/4/2019).

Ahyar bersaksi buat empat terdakwa yg yaitu kontraktor pelaksana proyek SPAM.

“Pak Menteri bilang jangan sampai ada transaksi dengan kontraktor. Pak Menteri menyinggung banyak OTT,” ujar Ahyar kepada jaksa KPK.

Menurut Ahyar, ketika itu sekitar pukul 17.00 WIB, Menteri PUPR memanggil semua pejabat eselon II.

Menteri mengatakan, sebelum tahun anggaran berakhir, segala proyek harus telah selesai.

Selain itu, menurut Ahyar, Menteri juga mengingatkan bahwa kementeriannya sedang diawasi KPK.

Namun, seminggu kemudian, yakni pada 28 Desember 2018, sejumlah pejabat PUPR ditangkap oleh KPK.

Masing-masing, yakni Kasatker SPAM Strategis Anggiat Partunggul Nahat Simaremare dan pejabat pembuat komitmen (PPK) proyek SPAM Katulampa Meina Woro Kustinah.

Kemudian, Kasatker SPAM Darurat Teuku Moch Nazar dan PPK SPAM Toba 1 Donny Sofyan Arifin.

Dalam masalah ini, keempat pejabat PUPR itu diduga menerima uang dari kontraktor.

Uang itu diduga diberikan dengan maksud agar para pejabat itu tak mempersulit pengawasan proyek, sehingga bisa memperlancar pencairan anggaran kegiatan proyek di lingkungan Satuan Kerja PSPAM Strategis dan Satuan Kerja Tanggap Darurat Permukiman Pusat Direktorat Cipta Karya Kementerian PUPR.

Proyek itu yg dilakukan oleh PT Wijaya Kusuma Emindo dan PT Tashida Sejahtera Perkasa.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display(‘div-gpt-ad-974648810682144181-4112’); });

Sumber: http://nasional.kompas.com

Post Author: admin