Aktivitas Pabrik China Menyusut, 2019 Lebih Sulit

Beijing – Aktivitas pabrik China pada Desember 2018 menyusut buat pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun, menyoroti tantangan yg dihadapi China ketika berusaha buat mengakhiri perang perdagangan dengan AS dan mengurangi risiko perlambatan ekonomi yg lebih tajam pada 2019.

Meningkatnya ketegangan pada pabrik-pabrik menandakan hilangnya momentum yg berkelanjutan di China, tidak mengurangi kekhawatiran tentang pelunakan pertumbuhan global, terutama seandainya perselisihan China-AS berlanjut.

Gesekan perdagangan telah mengganggu rantai pasokan global, memicu kekhawatiran pukulan lebih besar tahun depan terhadap perdagangan dunia, investasi, dan pasar keuangan yg goyah.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) resmi –potret pertama ekonomi China setiap bulan– turun menjadi 49,4 pada Desember, di bawah level 50 poin yg memisahkan pertumbuhan dari penyusutan, survei Biro Statistik Nasional (NBS) memperlihatkan pada Senin (31/12/2018).

Itu adalah penyusutan pertama sejak Juli 2016 dan pembacaan terlemah sejak Februari 2016. Analis memperkirakan mulai turun menjadi 49,9 dari 50,0 bulan sebelumnya.

China diperkirakan mulai launching lebih banyak langkah dukungan ekonomi dalam beberapa bulan mendatang di atas serangkaian inisiatif tahun ini. Penurunan yg berkepanjangan di sektor pabrik, kunci buat pekerjaan, kemungkinan mulai memicu upaya lebih lanjut buat memenuhi permintaan domestik.

Pada November 2018, output industri naik paling sedikit dalam hampir tiga tahun, sementara pertumbuhan pendapatan di perusahaan-perusahaan industri turun buat pertama kalinya dalam hampir tiga tahun.

Sub-indeks PMI pada harga output pabrik keseluruhan turun menjadi 43,3 pada Desember 2018 dari 46,4, menandakan erosi pendapatan. Indeks pada keseluruhan produksi turun menjadi 50,8, terendah sejak Februari, dari 51,9.

Pesanan baru –indikator aktivitas di masa depan– selalu melemah, memperkuat pandangan bahwa keadaan bisnis di China kemungkinan mulai semakin buruk.

Sub-indeks buat total pesanan baru dikontrak buat pertama kalinya dalam setidaknya satu tahun, jatuh ke 49,7 di tengah permintaan yg terus-menerus lemah di dalam negeri dan pelemahan pertumbuhan global.

Banyak analis meragukan bahwa Beijing dan Washington mampu menjembatani banyak perbedaan mereka dan mencapai kesepakatan perdagangan komprehensif dalam putaran pembicaraan terakhir.

Awal Desember lalu, Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping menyetujui bagi gencatan senjata 90 hari yg menunda kenaikan tarif yg direncanakan AS pada 1 Januari 2019 buat barang-barang China senilai US$200 miliar, sementara kedua pihak bernegosiasi.

Trump menyampaikan pada akhir minggu dahulu bahwa kemungkinan kesepakatan perdagangan berkembang dengan baik, tapi beberapa detail konkrit sudah muncul.

Perang perdagangan sudah menghasilkan miliaran dolar kerugian untuk kedua belah pihak tahun ini, memukul industri dari otomotif dan teknologi ke pertanian AS.

“Ada banyak pesanan jangka pendek dari luar negeri tapi beberapa pesanan jangka panjang yg diterima oleh pabrik-pabrik China karena kehati-hatian tetap di tengah ketidakpastian perdagangan,” kata Nie Wen, ekonom di Hwabao Trust Shanghai.

“Prospek ekspor jangka menengah ke panjang tak terlalu optimis,” imbuhnya.

Gudang-gudang di segala AS penuh dengan barang-barang China setelah pengecer menimbun sebelum tarif baru, memamerkan sedikit peluang rebound ekspor jangka pendek bahkan seandainya kesepakatan perdagangan tercapai.

Satu titik terang dalam data suram adalah kenaikan moderat di sektor jasa. PMI non-manufaktur resmi naik menjadi 53,8 dari 53,4.

Sektor otomotif China sangat terpukul. Penjualan di pasar mobil terbesar di dunia mulai turun buat pertama kalinya sejak setidaknya tahun 1990.

“Desember dulu kita melihat tingkat pemanfaatan kapasitas pembuat mobil China secara keseluruhan di sekitar 56 persen, tetapi sekarang kita memperkirakan sekitar 50 persen,” kata Alan Kang, analis senior di LMC Automotive, kepada Reuters.

“Pembuat mobil pada umumnya memotong produksi,” tambahnya.

Pasar saham Cina anjlok sekitar 25 persen pada tahun 2018, sementara yuan sudah kehilangan sekitar 5 persen terhadap dolar AS. [tar]
Sumber: http://teknologi.inilah.com

Post Author: admin